Tata Cara Shalat Gerhana Lengkap

Tuesday, 13 December 2016 (9:13 am) / Ibadah

Tata Cara Shalat Gerhana – Berikut ini kita akan saling belajar akan tata cara shalat gerhana yang bisa kita laksanakan pada saat terjadinya gejala gerhana matahari dan gerhana bulan. Karena mungkin beberapa orang dari kita masih belum mengetahui bagaimana tata cara shalat gerhana.

Shalat gerhana adalah shalat yang dilaksanakan sebanyak 2 rakaat. Walau demikian beberapa ulama berselisih akan tata cara shalat gerhana. Ada yang berkata kalau shalat gerhana dilaksakan seperti sholat sunnah biasanya 2 rakaat dengan pada setiap rakaatnya ada gerakan sekalli rukuk dan dua kali sujud.

Tetapi ada juga yang mempunyai pendapat bahwa sholat gerhana dilaksanakan sebanyak dua kali rekaat dan pada setiap rekaatnya ada dua kali rukuk dan dua kali sujud. Dan pendapat yang terakhir itulah yang lebih kuat sehingga banyak diambil oleh para mayoritas para ulama. (Shohih Sayid Sabiq Sunnah, 1: 435-437)

Berikut ini ada beberapa hadits-hadits yang tegas mengenai tentang cara sholat gerhana, berikut hadits-haditsnya:

“Aisyah menuturkan bahwa gerhana matahari pernah terjadi pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lantas beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bangkit dan mengimami manusia dan beliau memanjangkan berdiri. Kemuadian beliau ruku’ dan memperpanjang ruku’nya.

Lalu beliau berdiri lagi dan memperpanjang berdiri tersebut namun lebih singkat dari berdiri yang sebelumnya. Kemudian beliau ruku’ kembali dan memperpanjang ruku’ tersebut namun lebih singkat dari ruku’ yang sebelumnya. Setelah itu beliau sujud dan memperpanjang sujud tersebut.

Pada raka’at berikutnya beliau mengerjakannya seperti raka’at pertama. Lantas beliau beranjak (usai mengerjakan shalat tadi), sedangkan matahari telah nampak." (HR. Bukhari, no. 1044)

“Aisyah radhiyallahu ‘anha menuturkan bahwa pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah terjadi gerhana matahari. Beliau lalu mengutus seseorang untuk menyeru ‘ASH SHALATU JAMI’AH’ (mari kita lakukan shalat berjama’ah).

Orang-orang lantas berkumpul. Nabi lalu maju dan bertakbir. Beliau melakukan empat kali ruku’ dan empat kali sujud dalam dua raka’at. (HR. Muslim no. 901)

Tata Cara Shalat Gerhana

Tata cara shalat gerhana secara ringkas sebenarnya sama seperti pada shalat-sahalat sunnah pada umumnya dengan gerakan dan bacaan yang sama. Berikut ini urutan tata cara shalat gerhana:

  1. Pertama Takbir Ihram.
  2. Membaca doa iftitah, berta’awudz, membaca surat Al-fatihah, membaca surat yang panjang seperti Al-imran, Al-baqarah dan lainnya dengan zahr atau bersuara. Seperti pada HR Bukhari dan Muslim berikut: “Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam menjaherkan bacaannya ketika shalat gerhana." (HR. Bukhari no. 1065 dan Muslim no. 901).
  3. Takbir terus Ruku’dan disunahkan untuk memanjangkannya.
  4. Kemudian bangkit dari ruku dengan mengucapkan ’SAMI’ALLAHU LIMAN HAMIDAH, RABBANA WA LAKAL HAMIDAH.
  5. Lalu i’tidal membaca surat Al-fatihah, membaca surat pendek atau surat panjang lainnya.
  6. Sujud, disunahkan pada saat sujud untuk berdoa akan hajat yang akan disampaikan kepada Allah SWT.
  7. Duduk diantara dua sujud
  8. Setelah Takbir dan itu sujud lagi.
  9. Melakukan takbir dan bangkit dari sujud lalu mengerjakan raka’at kedua seperti bagaimana saat gerakan dan baacaan raka’at yang pertama hanya saja dalam bacaan dan juga gerakan-gerakannya jauh lebih singkat dari pada rakaat yang sebelumnya.
  10. Dan yang terakhir setelah sujud yang terakhir melakukan Tasyahud akhir.
  11. Terakhir Salam.

Setelah melakukan ibadah sholat gerhana, dianjurkan apabila setelah sholat untuk melakukan istighfar, bersholawat, berdzikir, berdoa, bersedekah dan juga membebaskan budak.

Demikianlah tata cara sholat gerhana yang bisa kita lakukan apabila terjadinya gejala alam gerhana bulan ataupun gerhana matahari. Semoga bermanfaat jangan lupa untuk like dan share kepada teman-teman yang lainnya agar lebih bermanfaat lagi.

Redaktur: Abdullah Istiqomah

Sebarkan Pada Sesama



© Copyright 2017 fimadani.com.