Faedah dan Keutamaan Puasa Dawud

Tuesday, 14 February 2017 (6:30 am) / Dakwah
Keutamaan Puasa Dawud

https://andaluciaabrar.wordpress.com/

Puasa adalah salah satu amalan sholeh yang begitu mulia dan bisa mendekatkan siapa yang mengamalkannya menjadi lebih dekat kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Disisi lain, berpuasa dapat menjaga diri, lebih bisa mengontrol diri dan hawa nafsu.

Didalam dunia medis pun telah banyak dilakukan penelitian bahwa berpuasa sangat baik bagi kesehatan dan merefresh kembali fungsi-fungsi organ tubuh.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas tentang puasa Dawud dan juga keutamaan-keutamaannya. Puasa Dawud ialah melakukan puasa sehari, dan keesokan harinya tidak berpuasa, begitu seterusnya.

Keutamaan Puasa Dawud

Puasa Dawud adalah puasa terbaik, puasa ini ibarat berpuasa separuh tahun dan lebih baik dari puasa sepanjang tahun. Puasa dawud adalah anjuran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada umatnya yang ingin senantiasa beribadah dan beramal kepada Allah subhanahu wa ta’ala namun tetap sesuai syariat agama Islam.

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al ‘Ash, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan padanya:

أَحَبُّ الصَّلاَةِ إِلَى اللَّهِ صَلاَةُ دَاوُدَ – عَلَيْهِ السَّلاَمُ – وَأَحَبُّ الصِّيَامِ إِلَى اللَّهِ صِيَامُ دَاوُدَ ، وَكَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ ، وَيَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا

Artinya :

Sebaik-baik shalat di sisi Allah adalah shalatnya Nabi Daud ‘alaihis salam. Dan sebaik-baik puasa di sisi Allah adalah puasa Daud. Nabi Daud dahulu tidur di pertengahan malam dan beliau shalat di sepertiga malamnya dan tidur lagi di seperenamnya. Adapun puasa Daud yaitu puasa sehari dan tidak berpuasa di hari berikutnya. (HR. Bukhari)

Dalam Riwayat lain dikatakan:

لاَ صَوْمَ فَوْقَ صَوْمِ دَاوُدَ ، شَطْرَ الدَّهْرِ ، صِيَامُ يَوْمٍ ، وَإِفْطَارُ يَوْمٍ

Artinya :

Tidak ada puasa yang lebih afdhol dari puasa Daud. Puasa Daud berarti sudah berpuasa separuh tahun karena sehari berpuasa dan sehari tidak berpuasa. (HR. Bukhari dan Muslim)

Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di rahimahullah menyampaikan, “Hadits di atas secara jelas menunjukkan bahwa berpuasa Dawud ialah sebaik-baiknya berpuasa. Bahkan puasa Dawud lebih utama daripada puasa yang dilakukan sepanjang tahun. Akan tetapi berpuasa Dawud dianjurkan untuk dilakukan oleh orang yang mampu dan tidak boleh sampai melalaikan amalan yang hukumnya wajib serta perkara yang lebih penting.

Faedah Puasa Dawud yang perlu kita Fahami

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al ‘Ash, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ أَحَبَّ الصِّيَامِ إِلَى اللَّهِ صِيَامُ دَاوُدَ وَأَحَبَّ الصَّلاَةِ إِلَى اللَّهِ صَلاَةُ دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ كَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ وَكَانَ يَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا

Puasa yang paling disukai di sisi Allah adalah puasa Daud, dan shalat yang paling disukai Allah adalah Shalat Nabi Daud. Beliau biasa tidur di pertengahan malam dan bangun pada sepertiga malam terakhir dan beliau tidur lagi pada seperenam malam terakhir. Sedangkan beliau biasa berpuasa sehari dan buka sehari."(HR. Bukhari dan Muslim no. 1159)

Faedah hadits diatas ialah:

  1. Hadits ini menerangkan tentang keutamaan dari puasa Dawud yaitu berpuasa sehari dan berbuka (tidak berpuasa) keesokan harinya. Inilah puasa yang paling dicintai di sisi Allah dan tidak ada lagi puasa yang lebih baik dari itu.
  1. Di antara faedah puasa Dawud, ialah menunaikan hak Allah dengan mengamalkan ketaatan kepada-Nya dan menunaikan hak badan yaitu dengan meng-istirahatkannya (dari makan).
  1. Amal Ibadah begitu banyak ragamnya, begitu pun dengan kewajiban yang harus ditunaikan seorang hamba begitu banyak. Jika seseorang melaksanakan puasa setiap hari tanpa henti, maka ia pasti akan meninggalkan beberapa kewajiban.Sehingga dengan mengamalkan puasa Dawud (dengan sehari berpuasa dan sehari tidak), seseorang akan lebih memperhatikan kewajiban-kewajibannya dan ia bisa meletakkan sesuatu yang sesuai dengan porsi dengan benar.
  1. Abdullah bin ‘Amr sangat bersemangat menunaikan ketaatan. Ia ingin melaksanakan puasa yang dilaukan setiap hari tanpa henti, begitu pula ia ingin menunaikan sholat malam semalam suntuk.Karena ini, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam melarangnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan solusi kepadanya dengan amalan lebih baik dan sesuai dengan fitrah manusia.Untuk berpuasa beliau diberikan saran oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk berpuasa tiga hari setiap bulannya.Akan tetapi, begitu inginya Abdullah bin ‘Amr sesantisa beribadah kepada Allah subhanahu wa ta’ala, beliau masih merasa kurang dan ingin mengerjakan lebih dari itu.Lalu beliau diberikan solusi oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam agar melaksanakan puasa sehari dan tidak berpuasa keesokan harinya. Lalu tidak ada lagi yang lebih afdhol dari itu.

    Begitu pula dengan menunaikan sholat malam, Nabi shallallallahu ‘alaihi wa sallam memberi petunjuk seperti sholat Nabi Dawud. Nabi Dawud ‘alaihis salam didalam hidupnya biasa tidur di pertengahan malam pertama, sampai sepertiga malam terakhir.

    Kemudian Nabi Dawud ‘alaihis salam bangun untuk menunaikan sholat hingga seperenam malam terakhir. Setelah itu, beliau tidur kembali untuk mengistirahatkan badannya supaya semangat melaksanakan sholat Fajr, berdzikir dan beristigfar di waktu sahur.

  1. Berlebih-lebihan hingga melampaui batas dari keadilan dan pertengahan dalam beramal ketika beribadah termasuk bentuk ghuluw (berlebih-lebihan), dan itu termasuk amalan yang tercela.Hal ini dikarenakan menyelisihi petunjuk Nabawi dan bisa menjadi sebab melalaikan diri dari berbagai kewajiban lainnya. Hal ini bisa menjadikan seseorang malas, kurang semangat dan lemas ketika melaksanakan ibadah lainnya. Ingatlah, sebaik-baiknya petunjuk adalah petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
  1. Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah menyampaikan, “Puasa Dawud baiknya hanya ditunaikan oleh orang yang sanggup dan juga tidak merasa sulit untuk melakukannya.Jangan sampai seseorang yang menunaikan puasa ini sampai-sampai lalai dan meninggalkan amalan yang disyari’atkan lainnya. Begitu pun jangan sampai berpuasa ini membuatnya terhalangi untuk belajar ilmu agama.Karena ingat di samping puasa ini masih ada ibadah lainnya yang mesti dilakukan. Jika banyak melakukan puasa malah membuat jadi lemas, maka sudah sepantasnya tidak memperbanyak puasa. … Wallahul Muwaffiq." (Syarh Riyadhus Sholihin, 3/470.)
  1. Tidak mengapa jika puasa Dawud bertepatan pada hari Jumat atau hari Sabtu karena ketika yang diniatkan adalah melakukan puasa Dawud dan bukan melakukan puasa hari Jumat atau hari Sabtu secara khusus.

Semoga pembahasan ini bermanfaat untuk kita semua, bisa menguatkan iman serta menambahkan ketaan kita kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

 

Referensi:

  • Syarh Riyadhus Sholihin, Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, Darul Kutub Al ‘Ilmiyah, cetakan ketiga, 1424 H.
  • Penjelasan Syaikh ‘Ali bin Yahya Al Haddadi di website pribadinya haddady.com pada link: http://www.haddady.com/ra_page_views.php?id=323&page=19&main=7
  • Artikel https://rumaysho.com

 

Redaktur: Abdullah Istiqomah

Sebarkan Pada Sesama

privacy policy