Hari Paskah atau Pengangkatan Nabi ‘Isa dalam Perspektif Islam

Kamis, 5 April 2012 (3:31 am) / Aqidah, Sirah Nabawi

Sosok Nabi ‘Isa alaihissalam selalu menarik untuk dibicarakan. Sejak kelahirannya, ‘Isa sudah menarik perhatian banyak orang. Atas kekuasaan Allah Subhanahu Wa Ta’ala, ‘Isa lahir dari seorang gadis perawan bernama Maryam. Kejadian yang tak lazim itu membuat masyarakat di sekitar lingkungan tempat tinggal Maryam menjadi heboh. Orang yahudi kemudian menuduh Maryam sebagai Pezina dan ‘Isa adalah anak hasil hubungan haramnya. Hingga sekarang, persepsi kotor dan keliru ini masih diyakini oleh kaum Yahudi.

Sebaliknya, kaum Nasrani (Kristen) justru mengkhususkan ‘Isa yang diyakini sebagai anak Tuhan. Ini pula yang menjadi doktrin penting di dalam konsep Trinitas agama Kristen.

Ketika wafat, ‘Isa lagi-lagi menjadi perbincangan hangat. Kaum Yahudi mengaku telah menyalib dan membunuhnya. Kaum Nasrani juga berpandangan serupa, serta menyakini bahwa beberapa hari kemudian ‘Isa di angkat oleh Tuhan.

Adapun Islam, sejak awal meluruskan pandangan keliru mereka dengan menegaskan tentang kemuliaan akhlak Maryam sebagai perawan suci, yang Allah takdirkan mengandung dan melahirkan ‘Isa meski perempuan itu tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun.

Begitu pula mengenai sangkaan orang bahwa ‘Isa mati di kayu salib, Islam juga meluruskan pandangan keliru dengan menegaskan bahwa beliau tidak mati disalib melainkan diselamatkan Allah dan diangkat ke langit, ditempatkan ke langit kedua, kemudian menunggu untuk diturunkan kembali ke dunia pada akhir Zaman.

Kontroversi itu menarik perhatian Dr.Muslih Abdul Karim, MA, sehingga oleh beliau kemudian dijadikan tema disertasi gelar Doktornya (1995). “Banyak saudara kita sesama muslim yang kurang memahami tentang siapa itu Nabi ‘Isa. Oleh karena itu, perlu ada rujukan yang berpijak pada kebenaran, Al-Qur’an dan Hadits shahih (valid),” pria ramah ini memberikan alasan mengapa ia begitu concern (perhatian) terhadap sosok ‘Isa.

Dosen pasca-sarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini juga mengkaji tentang turunnya ‘Isa di akhir zaman. Menurutnya, munculnya Dajjal, Imam Mahdi, turunnya Nabi ‘Isa ke bumi, dan peristiwa Kiamat memang sudah dekat.

Berikut ini redaksi Fimadani ringkaskan pendapat beliau dalam wawancaranya dengan Majalah Hidayatullah yang dimuat dalam edisi 08/XVIII/Desember tahun 2005:

Awal Kehidupan Dakwah ‘Isa

Sebagai utusan Allah, Nabi ‘Isa berdakwah kepada Umatnya, Bani Israil. Ada yang beriman, yaitu kaum Hawariyyun, ada pula yang kafir (menentangnya), kebanyakan dari kalangan Yahudi.

Pengikutnya semakin besar. Kaum Yahudi dan penguasa Romawi saat itu gerah, pasalnya, materi dakwah Nabi ‘Isa berhasil mengubah kebiasaan-kebiasaan para pembesar Romawi, seperti; gemar berzina, minuman keras, dan suap-menyuap. Itulah sebabnya ‘Isa dikejar-kejar.

‘Isa lalu berpindah-pindah tempat. Kaum Hawariyyun bisa menyimpan rahasia tentang keberadaannya sehingga ‘Isa lolos dari upaya pengejaran. Namun rupanya ada seorang murid ‘Isa yang berkhianat. Dialah Yudas, yang telah disuap oleh aparat kerajaan Romawi.

Lalu ketemulah tempat persembunyian Nabi ‘Isa. Ketika hendak ditangkap, Allah mengangkat ‘Isa ke langit sehingga selamat dari tipu daya dan fitnah kaum Yahudi. Pada saat itu, tentara Yahudi menangkap Yudas yang oleh Allah dimiripkan dengan ‘Isa, baik suara maupun tampilan fisiknya.

Allah berfirman, “.. wa maa qataluuhu wa mashalabuuhu wa laakin syubbihalahum..”(dan mereka tidak membunuhnya, dan tidak pula menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan ‘Isa bagi mereka…). (An Nisa’ :57)

Jadi, yang disalib dan dibunuh itu bukanlah ‘Isa melainkan Yudas yang diserupakan oleh Allah seperti Nabi ‘Isa.

Pengangkatan Fisik Nabi ‘Isa

Umat Islam berbeda pendapat mengenai pengankatan Nabi ‘Isa, apakah fisiknya atau hanya ruhnya saja. D i kalangan umat Islam sendiri ada beberapa versi, bahkan di kalangan ahlus-sunnah wal jama’ah juga begitu.

Di kalangan kita sendiri, semua sepakat dalam hal ‘Isa adalah hamba dan utusan Allah, namun berbeda pendapat dalam hal wafatnya.

Dalam Tafsir Al Maraghi karya Syaikh Maraghi misalnya, dinyatakan bahwa Nabi ‘Isa sudah meninggal dunia. Yang diangkat adalah derajat dan kemuliaannya. Ini pula yang dinyatakan oleh Buya HAMKA dalam Tafsir Al Azhar nya, yang tampaknya mengacu pada Maraghi. Pendapat serupa juga dianut Syaikh Mahmud Syaltut. Jadi, pendapatnya hampir sama dengan apa yang diyakini oleh kaum Yahudi dan Nasrani.

Ada pula yang menyebut Nabi ‘Isa diangkat dalam keadaan tidur, misalnya dalamTafsir Al-Alusi. Namun Ath-Thabari, Ibnu Katsir, Al-Qurtubi, dan jumhur (mayoritas) ulama mengatakan bahwa Nabi ‘Isa diangkat roh dan jasadnya, dalam keadaan hidup, dan tidak tidur.

Perbedaan Pendapat di Kalangan Yahudi dan Kristen

Orang Yahudi menyakini telah menyalib dan membunuh ‘Isa. “Dan karena ucapan mereka. Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih ‘Isa putra Maryam..” (An Nisa’: 157)

Keyakinan seperti itu juga diikuti oleh kaum Nasrani, yang juga menyakini bahwa setelah meninggal, beberapa hari kemudian ‘Isa diangkat ke langit oleh Tuhan. Penyaliban Isa merupakan salah satu prinsip doktrin agama Kristen (terutama sejak Konsili Nicea tahun 400an). Seseorang tidak dianggap sebagai pemeluk Nasrani kecuali yang percaya kepada penyaliban ‘Isa untuk menebus dosa umat manusia.

Dalam Al-Qur’an ada beberapa ayat yang membantah itu semua.

“Tidak ada seorang pun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (‘Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti ‘Isa akan menjadi saksi terhadap mereka.” (An Nisa’: 159)

“Dan sesungguhnya ‘Isa itu benar-benar memberikan pengetahuan tentang hari Kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu tentang kiamat itu…” (Az Zukhruf: 61)

“… dan dia berbicara dengan manusia dalam buaian dan ketika sudah dewasa dan dia termasuk di antara orang-orang yang shaleh.” (Ali ‘Imran :46)

Ada kata “kahlan” dalam ayat itu yang berarti dewasa, usia antara 30-40 tahun, jumhur ulama menyebutnya 33 tahun. Pada usia itulah (33 tahun) ‘Isa di angkat ke langit dan kelak akan turun lagi (ke bumi). Ath Thabari dan Ibnu Jarir mengatakan bahwa ‘Isa berbicara ketika masih bayi dan ketika dewasa saat membunuh Dajjal.

Ayat-ayat di atas menerangkan bahwa Nabi ‘Isa memang masih hidup dan kelak akan turun di akhir zaman.

Dimana ‘Isa Sekarang Berada?

‘Isa diangkat oleh Allah dan sekarang ditempatkan di langit kedua. Kenapa di langit kedua? Karena kelak akan turun ke bumi lagi. Barangkali logika kita sulit menerima tentang hal ini. Kalau di langit kedua, di sebelah mana, bagaimana caranya, makan apa? Wallahu a’lam. Itu urusan Allah. Kalau menurut logika memang barangkali sulit di mengerti sebab ini masalah ghaib, yang dapat menerima adalah keimanan kita. Yang jelas itu ada di dalam Hadits, bukan omongan saya.

Perihal ‘Isa akan turun ke bumi pada akhir zaman diterangkan oleh banyak Haditsshahih, termasuk yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim. Kalau nanti akan turun, berarti memang benar bahwa Nabi ‘Isa belum meninggal.

Kisah Turunnya Nabi ‘Isa

Dari Aus bin ‘Aus, Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda; “‘Isa bin Maryam akan turun di (masjid) menara putih di Damaskus (Suriyah).” (Riwayat Thabrani). Allah izinkan Nabi ‘Isa turun dengan di antar dua malaikat.

Menurut Hadits riwayat Muslim dari Abu Hurairah, saat itu kaum muslimin tengah bersiap-siap untuk shalat shubuh di masjid menara putih Damaskus (Suriah). Iqamat dikumandangkan, lalu ‘Isa turun. Melihat kedatangan utusan Allah, Imam Mahdi yang saat itu menjadi pimpinan kaum muslimin mempersilahkan ‘Isa untuk menjadi Imam shalat. Namun ‘Isa menolak dan mempersilahkan Al Mahdi untuk menjadi imam. Ibnu Katsir 800 tahun yang lalu sudah menyebutnya, dan menara putih itu sampai sekarang masih ada di Damaskus.

Rombongan 70 ribu orang Yahudi bersenjata lengkap yang dipimpin oleh Dajjal hendak menyerang dan membunuh kaum muslimin. Usai shalat, maka Nabi ‘Isa dan Al-Mahdi keluar dari masjid dan terjadilah pertempuran hebat.

Begitu melihat Nabi ‘Isa, Dajjal pun lari ketakutan dan bersembunyi ke dalam barisan pasukannya, seperti garam yang dimasukkan ke dalam air, lenyap begitu saja. Namun Nabi ‘Isa tetap mengetahui keberadaan Dajjal dan pada akhirnya ‘Isa berhasil membunuh Dajjal.

Ini diterangkan dalam Hadits riwayat Ahmad dan Hakim. Hadits tersebut diriwayatkan Ahmad dengan dua sanad, satu di antaranya dengan perawi-perawi Hadits shahih.

Setelah membunuh Dajjal, ia menghancurkan salib, membunuh babi, menyudahi peperangan, dan harta benda melimpah ruah. Ini terdapat di dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim, Tirmidzi, dan Ahmad.

Maksudnya menghancurkan salib adalah benar-benar dihancurkan dalam arti sebenarnya. Salib adalah simbol penyembahan kepada Nabi ‘Isa sebagai Tuhan Yesus. Menurut Ibnu Hajar, ini untuk meruntuhkan agama Nasrani (Kristen). Juga membunuh babi, karena selama ini orang Nasrani mengaku pengikut ‘Isa tetapi mereka menghalalkan (memakan) babi.

Menurut Dr Muslih Abdul Karim, penghancuran salib itu dilakukan juga oleh kaum Muslimin. Salib kan tidak cuma ada satu. Sama halnya seperti yang dilakukan Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika menghancurkan berhala-berhala, diikuti pula oleh umatnya.

‘Isa juga menyerukan Tauhid dan menerapkan syariat Islam. Ia menjadi penguasa yang adil. Selain itu, ‘Isa melaksanakan ibadah Haji dan juga umrah, serta berziarah ke makam Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam. Keterangan tentang hal ini bersandar pada beberapa Hadits yang diriwayatkan oleh Muslim, Bukhari, Ahmad dan Hakim.

Dalam surat An Nisa’ ayat 159 dinyatakan bahwa kelak Ahlul-Kitab akan beriman kepada Nabi ‘Isa. Maksudnya adalah bahwa ereka (Ahli Kitab) mengaku bahwa ‘Isa itu adalah utusan Allah, hamba –Nya, dan beriman kepada kalimat Allah yang disampaikan kepada Maryam. Bukan seperti anggapan orang Yahudi sekarang yang menganggap ‘Isa adalah anak pelacur, atau seperti anggapan orang Nasrani yang menyakini bahwa ‘Isa adalah Yesus, anak Allah. Dengan demikian, semua agama runtuh kecuali agama Islam. Jadi, apa yang disebut sebagai Ahlul-Kitab adalah kaum Yahudi dan Nasrani.

Peristiwa ini akan terjadi sebelum kematian ‘Isa. Sebelumnya ada rentetan peristiwa, diantaranya ialah munculnya Imam Mahdi, al malhamah kubra (peperangan besar), munculnya Dajjal, dan kemudian Dajjal terbunuh. Jadi, ahlul-kitab akan beriman setelah melakukan peperangan melawan kaum muslimin.

Menurut Hadits riwayat al-Hakim dan beberapa Hadits lain, ‘Isa tinggal selama 40 tahun. Ia mengemban misi yang diperintahkan Allah kepadanya. Setelah dunia aman dan tenteram selama tujuh tahun, ia meninggal dunia, di shalati, dan dimakamkan oleh kaum muslimin. Dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi, ‘Isa akan dimakamkan disamping makam Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam (di Madinah).

Ciri-ciri Kemanusiaan ‘Isa

Ada banyak ciri-ciri kemanusiaan ‘Isa dalam Al-Qur’an, Allah menerangkan bahwa ibunya dan ‘Isa sendiri itu makan dan minum. Perilaku itu berlaku pada Tuhan atau manusia? Nah, kalau misalnya sehabis makan, kenyang, lalu apa? (maaf) tentu akan buang air besar. Apakah Tuhan buang air besar?

Selain itu, ‘Isa berada di dalam kandungan ibunya selama sembilan bulan, sama seperti kita, lalu kemudian lahir. Masa’ Tuhan dilahirkan?

Dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Muslim dan Ahmad dijelaskan bahwa kelak di akhir zaman ‘Isa melaksanakan ibadah Haji, lalu menikah. Kemudian, ‘Isa akan meninggal. Bagaimana Tuhan bisa meninggal?

Untuk mengenali ciri fisik Nabi ‘Isa, telah disebutkan dalam hadits berikut. Menurut Hadits riwayat Ahmad dari Abu Hurairah, dia berbadan sedang (tidak tinggi dan juga tidak pendek), kulitnya putih kemerah-merahan, berambut lurus, seolah-olah rambut kepalanya meneteskan air walaupun tidak basah, mengenakan dua potong pakaian berwarna kekuning-kuningan.

Hadits Ahad dalam Kisah Turunnya ‘Isa

Menurut Ibnu Katsir, Hadits-hadits tentang turunnya ‘Isa sebelum kiamat itu mutawatir, minimal diriwayatkan oleh 33 sahabat Nabi. Begitu pula pendapat Al Kautsari, Al Maududi, Al Kattani, dan lain-lain. Menurut Al Maududi, ada lebih dari 70 Hadits yang menceritakan perihal tentang turunnya Nabi ‘Isa di akhir zaman.

Berita tentang ‘Isa bukan dari Hadits ahad (riwayat perorangan) seperti pendapat beberapa pihak. Dan seandainya satu saja Hadits dan itu shahih, misalnya dari Bukhari atau Muslim, itu sudah cukup (untuk menjadi dalil).

Redaktur: Shabra Syatila

Copyright © 2011 – 2014 Designed & Developed by Ibrahim Vatih